Scholarship Hunter

image

Sangar ya judulnya 😆 Melanjutkan cerita gak penting saya disini dan semangat update karena komen mbak blogger cantik ini yg blog nya heits sekota Medan, eh Nasional dink 😁 akhirnya setelah semua rutinitas harian saya hari ini, let story begin.

Setelah menerima email dari pihak UHN, saya langsung girang kesenangan, alhamdulillah percobaan pertama saya tak sia-sia 😊 email yg saya terima tepat tgl 21 yg berarti masih ada sisa waktu 9 hari lagi sebelum deadline di tgl 30. Saya pun akhirnya mulai membuka kembali lagi beberapa pertanyaan yg harus saya selesaikan, pertanyaannya sederhana, tapi sayang trik menjawabnya tak sesederhana itu 😧 Hari-hari pertama saya hanya membolak-balik buku tulis tanpa menuliskan 1 kalimat pun yg berujung pada main henpon lagi. Saya coba dengan browsing beberapa kampus yg ditawarkan, pilihan jurusan memang sudah saya tetapkan jauh sebelum ikut tes TOEFL, tapi saya hanya sekedar ‘tahu’ itu jurusan apa tanpa berusaha memperdalam hal baru apa yg akan saya dapatkan. Browsing lagi, coba baca artikel yg berhubungan dengan jurusan yg akan saya pilih. Dan mata saya mulai tak tahan. Ampun, inggris semua itu ahaha 😂
Kemudian hari-hari saya sepulang kerja dan setelah bebersih diri tentunya, adalah duduk manis menuliskan semua  hal yg sesuai dengan pertanyaan yg diajukan.

image
Racun-racun penyemangat

Berhari-hari setiap masuk kerja selalu si buku manis itu ikutan nyelip ditas saya. Saat tak ada siswa diskusi, langsung buku sakti saya keluarkan demi menuliskan ide yg berloncatan. Saat mengawas adik-adik Try Out, buku sakti saya terbentang lebar. Duh, semangat sekali rasanya saya di akhir April ini. Dan tiba-tiba saya teringat kalau transkrip nilai serta ijazah belum diterjemahkan ke Bahasa Inggris, duh Robbi, waktu tinggal seminggu lagi, apa masih sempat? Kalau saya yg mengurus terjemahan ijazah ini di kampus, ampun kalau mesti berurusan dengan administrasi kampus dan kemungkinan tak akan siap. Saya kemudian menghubungi salah satu dosen keceh, meminta bantuannya untuk terjemahan ijazah saya, dan beliau menyampaikan kabar suka cita, pusat bahasa berjanji akan menyelesaikan terjemahan ijazah beserta transkrip nilai saya dihari Jumat tgl 29, mepet di deadline? Gak masalah, masih ada 1 hari lagi. Kebut lagi nulis essay. Ada beberapa essay yg sudah selesai dan saya kirimkan ke dosen keceh, meminta bantuan untuk dibaca dan sedikit revisian. Dan tepat dihari terakhir deadline masih tersisa satu pertanyaan yg belum saya isi. Duh, manalah mengajar di Kuala, 2 les pulak, saya udh gak mengerti gimana mau submit itu aplikasi. Jadi disela-sela saya selesai menjelaskan dan adik-adik mencatat, saya memikirkan jawaban utk pertanyaan terakhir. Alhamdulillah selesai tepat di les kedua berakhir. Saya kemudian buru-buru copy paste tulisan tersebut ke form aplikasi. Di angkot jalan pulang dari Kuala ke Binjai, ternyata ada satu kolom yg belum terisi, dan entah kenapa saya merasa terganggu, padahal andai kolom itu tak isi juga tak terlalu masalah. Saya bergumam, ah nanti saja dirumah sekalian dicek utk kolom yg kosong itu. Setibanya dirumah sekitar pukul 18.40, saya bebersih diri lanjut sholat dan mengaji, setelah itu dengan semangat 45 sign in utk lanjutkan form aplikasi, tapi apa yg saya temui kemudian adalah hal yg membuat saya tak bergeming, terpaku menatap layar hp.

image
Pemberitahuan menyedihkan

Aah kesedihan saya tiba-tiba saja mengudara. Teringat betapa seminggu terakhir keletihan saya sepulang bekerja dan masih harus duduk menyelesaikan essay, searching sana sini, baca website universitas, cari tau tentang jurusan yg ingin saya ambil, baca artikel yg relevan, mencari tau tentang kehidupan di negara tsb, dan segala hal yg seolah mengabaikan rasa letih saya setiap harinya. Hmm, mungkin memang saya harus memperbaiki kualitas diri lagi, meskipun saya tahu ada ratusan bahkan ribuan scholarship hunters diluar sana, saya memang tak menaruh harap lebih utk aplikasi tsb, saya hanya ingin ‘submit’ merasakan bagaimana sibuknya menulis jawaban, tapi untuk kesempatan submit aplikasi pun saya tak punya 😂

Dasar memang salah saya sendiri yg terlupakan dengan zona waktu yg berbeda, padahal ternyata jauh sebelum bulan April, saat pertama kalinya saya mendaftarkan akun, saya sudah menambahkan zona waktu di New Zealand di hp saya, tapi apa daya, ternyata saya lupa tepat di hari H utk mengukur perbedaan waktunya.

image
Perbedaan waktu

Belum rejeki untuk mendaftar, batin saya. Toh, mereka yg sudah saya baca cerita suksesnya juga ada yg harus mencoba beberapa kali hingga akhirnya berhasil. Meskipun di kasus saya, sudah gagal sebelum mencoba 😂 Tapi tak ada yg sia-sia kan. Positifnya saya jadi lebih banyak mengetahui tentang jurusan yg saya inginkan kedepannya serta melatih kemampuan writing saya yg udah hilang termakan waktu, hitung-hitung pemanasan lah ya 😁. Dosen keceh saya mengatakan, lesson learnt nya itu, jangan pernah mendaftar dihari deadline! Iyaa, gak akan pernah lagi 😆

image
Si buku sakti dan coretan asal

Oh iya, si beasiswa New Zealand ini juga berbarengan dengan Australia Awards yg tak kalah heitsnya. Padahal si Australia ini yg duluan saya lirik, entah kenapa hati malah berbelok arah ke negara cantik yg terakhir dihuni manusia, sehingga aplikasi saya utk si ostrali terabaikan dan sayangnya deadline nya juga berbarengan 😧

Jadi, masih semangat untuk mencari beasiswa lagi? Masih donk, HARUS!! Kemaren udah sempat buat akun utk beasiswa Monbukagakusho dari pemerintah Jepang yg deadline nya tgl 9 Mei ini. Tapi tetiba saya teringat kalau itu berarti saya harus mempelajari bahasa serta aksara baru, haduh gak siap rasanya, padahal seleksi tahap awal juga belum tentu lulus kan 😛 Kemudian sempat terdampar di website beasiswa PRESTASI-USAID, ketika melihat persyaratan kayaknya ok, eh ternyata cuma partial, tiket PP indo-US harus ditanggung perusahaan tempat saya bekerja. Iya kali Ganesha Operation mau mengcover 5000 dolar, emangnya saya pengajar yg berdedikasi sungguh tinggi? Bye deh utk beasiswa jenis ini. Masih searching lagi nih mencari beasiswa yg sesuai dan pastinya jurusan yg saya inginkan masuk daftar. Semoga semangat saya tak pernah padam yaa 😊😊 meskipun harus berjuang entah sampai beberapa tahun kedepan 💪💪💪
Oiya, saya juga berniat untuk ambil tes TOEFL lagi gegara searching beberapa universitas di NZ dan Australia itu mensyaratkan skor 570an, dan skor saya belum segitu. Udah ah semangat belajar lagi 💪💪
Jadi beasiswa mana selanjutnya? Endeavour, LPDP, atau Mora? Sudah hajar saja semua kan saya tak akan pernah tau usaha keberapa yg akan berhasil 😉
Semangat!!!

image
Semangaaat
Advertisements

17 Comments Add yours

  1. suciwidari says:

    azzeekk..semangat terus mbak ika 😁

    1. siperibiru says:

      Semoga semangat tak pernah padam yaa ciee 💪💪💪

      1. suciwidari says:

        sandi sandoro donk.. 😃

      2. siperibiru says:

        Aiih dah, api cinta kaliii mbak ucie 😧

  2. nyonyasepatu says:

    semangat, semoga berhasil yaaa 🙂

    1. siperibiru says:

      Aamiin y robbal’alamiin, mkasi yaa mba non 😘

  3. Aaaaakh perjuanganmu Mbak :3 kereeen 😀 tetep semangat ya 😀 pasti berhasil deh 🙂

    1. siperibiru says:

      Aah, terimakasih 😊 itu belum sberapa dibanding pengejar beasiswa yg lain kan, salam kenal yaa 😉

      1. Hehehe yaaa kamu salah satu pengejar beasiswa yang keren dong mbak 🙂

        Salam kenal juga, Mbak 🙂

  4. arianamari says:

    Salut liat smangat n kcerdasan si gadis ne… Tiap usaha tu pasti ada rewardnya, bahkan usaha yg “gagal” sekalipun. Kalo skali coba langsung berhasil, gadak la guna petuah “pengalaman tu guru terbaik”

    1. siperibiru says:

      Ehehe terimakasih tiupan smangatnya 😁 tak pernah ada usaha yg sia2 kan pak meskipun berkali2 gagal mencoba 😉

  5. Acchy says:

    wah… tulisannya inspiratif! ^^
    Saya salut sama semangatnya ngejar beasiswa skalipun udah deket deadline. klo saya mah, blm tentu kayak gitu.
    ngomong2, saya juga pernah kepincut beasiswa Monbugakusho. Sayangnya, mesti berurusan sama kanji dan huruf2 lainnya klo mau beasiswa itu! Sudah ah… Lupakan!
    Hmm… kamu gak mau coba apply KGSP? Aq ga banyak tau ttg beasiswa itu sih. Tapi setauku itu full dan persyaratannya ga berat2 banget.
    Aq juga lagi niat pengen ngejar beasiswa nih!
    Semoga kita sama-sama bisa berhasil yaa dapetin beasiswa terbaik buat kita. Amin.
    Semangat!

    1. siperibiru says:

      Aamiin ya robbal’alamiin
      Sukses utk kita yaa 😊

      Samaan, kemaren sempat daftar dan sempat urus2 berkas utk si Monbugakusho itu, tp tetiba sadar kyaknya aku ampun klo mesti belajar bahasa n aksara baru 😅 Yg KGSP itu dari korea kan yaa? Dan utk negara2 dgn aksara2 ini msuk blacklist di aku nya, sombong kali kan ahahah 😂
      Btw, salam kenal yaa dari satu kota kecil yg lebih terkenal dengan Medan nya 😉

      1. Acchy says:

        ahahah! iya sih… ribet. apalagi kalo ntar mesti nulis thesis dalam aksara korea. bahasa indonesia aq aja belum beres. 😄
        tapi yaa menurutku masih mending hangul sih daripada huruf2 Jepang. sedikit lebih simpel lah dia.
        Btw, salam kenal balik dari Sulawesi Selatan! Sayangnya aku gak tinggal di kota. hahaa!

  6. Mohon follow blog saya kakak kakak sekalian, saya juga sedang mengejar beasiswa S2 ke Belanda, semoga bisa saling bertukar informasi..

    1. siperibiru says:

      Semangat kita yaaa smoga bisa meraih mimpi bersama 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s