Gosip

Saya itu selalu bingung kalau mau nulis kalimat awal disini, gak ngerti mau mulai darimana pake kata apa 😀

Jadi dikerjaan saya sekarang lagi beredar gosip tentang si abang B, udah gak termasuk hot gosip lagi memang tapi gegara ulah si abang B ini jugalah cabang kami jadi dapat rapor merah dari Pusat. Secara SOP memang sih perlakuan si abang B ini gak salah, tapi secara solidaritas plus tenggang rasa antar sesama jelas donk efek yang timbul membuat si abang B dikucilkan.

Jadi ceritanya tuh gini, si abang B merasa kalau kinerja di unit-unit dibawah naungan cabang itu kurang efektif, gak banyak gerak lah, pada males lah, atau malah makan gaji buta. Si abang B ini dulunya memang pengajar disini tapi mutasi ke pulau lain dan berhasil mengejar karir disana jadi kepala unit. Terus setelah beberap tahun disana kembali lah si abang B ini kesini, nah gadak jabatan donk disini kembali jadi pengajar harian. Dimasa-masa awal kembali beradaptasi disini si abang B memang menunjukkan kinerja yang bagus, unit tempat ia bekerja jadi lebih hidup dan gak senyap lagi. Saya juga merasa ikut bersemangat lah ya saat ditugaskan kesana karena lebih ramai dan semakin banyak siswa yang rajin diskusi. Semuanya saya rasa berjalan normal. Untuk pengajar kontrak memang mereka kerap mengagendakan rapat sekitar seminggu sekali, dirapat-rapat itulah saya dengar dari kawan-kawan kalau si abang B sering komplain ini itu. Saya yang merasa gak terusik ya cuma jadi pendengar budiman lah ya. Gong nya dari semua itu ya sekitar hampir sebulan yang lalu saat si abang B menelpon langsung ke pusat melaporkan kinerja cabang, secara dulunya si abang B itu mantan kanit, ya laporan beliau diterima lah ya.

Dan langsung donk pusat menghubungi kepala cabang kami, katanya sih dapat teguran gitu, sanksinya gak tau apa tapi nyata yang jelas terlihat itu mungkin gegara efek laporan itu beberapa pengajar kontrak jumlah kuotanya berkurang lebih dari setengah, untuk kacab sendiri saya gak tau sanksinya apa karena gadak dengar gosip pastinya. Yang buat pengajar lain makin gemes itu ketika si abang B ditegur kacab saat rapat, dia nya malah gak merasa bersalah dan masi tetap ok ok saja. Duuh saya gak bisa bayangkan gimana kacab yang jarang bersuara itu bisa marah.

Yang sangat saya sayangkan dari si abang B ini ya kenapa gitu dia gak melapor dulu ke kacab mengenai kinerja pengajar kenapa malah langsung ke pusat, seolah melangkahi kacab. Toh kalau dia diskusikan terlebih dahulu kan gak bakal kayak begini juga. Yang terasa sekali dikucilkan pengajar itu ya istri si abang B, si kakak A pernah sekali saya lihat duduk sendirian, kemarin itu saya pikirnya karena si kakak memang suka menyendiri tapi ternyata ya karena laporan suaminya itu.

Namapun juga manusia ya semua punya pandangan dan tingkah masing-masing. Sejauh ini hubungan saya dengan si abang B baik-baik saja, gak pernah terlihat aneh karena memang si abang B ini juga bisa dibilang ramah. Walaupun saya tau banyak rekan yang jadinya gak suka karena tingkah si abang B, seperti kejadian tadi sore ketika salah satu pengajar yang menurut saya memang suka bercerita, dan melihat gak suka ke arah si abang B dan mungkin juga menatap saya heran yg saya artikan tatapannya dengan kalimat bagaimana bisa saya tetap berkomunikasi dengan si abang B sedangkan tingkah nya kemarin buat hampir semua orang mengucilkannya.

Bagi saya terlepas dari tingkah si abang B yang memang keterlaluan dan asumsi saya yang merasa si abang B juga berambisi dengan jabatan, tapi toh sejauh dia tak mengusik kehidupan saya, tak bertingkah yang aneh dengan saya, apakah saya juga lantas harus mengucilkan si abang B karena rasa solidaritas? Saya bingung ditatap seperti itu sore tadi duuh -_-

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Selama dia gak ganggu kita cuekin aja ya walau…… Yah gitu deh kalau di kantor hehe

    1. siperibiru says:

      Seharusnya bgitu y kan mbak, tp nama pun d kantor ya, jd agak susah klo dliatin sperti orang munafik gitu -_-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s