Angkuters

image
Angkot yg merajai jalanan

Pernah naik angkot?
Pernah donk yaa.
Pernah ngalamin kejadian gak enak dengan angkot?
Sering lah yaa.

Yap, sebagai angkuters saya punya banyak pengalaman dengan si transport umum ini. Mulai dari pengalaman yang menarik seperti yg saya tulis dulu, atau bahkan cerita yg superb ihik. Pekerjaan saya memang mengharuskan saya untuk berada di berbagai kota berbeda setiap harinya sesuai jadwal yg saya terima. Yah nama pun cari dolar jaman sekarang ini susee ya, jadi saya syukuri saja 😀

Jadi Senin yg lalu itu saya dapat jadwal mengajar di Kuala, biasalah ya angkuters sejati, pergi pulang dijemput mobil kuning, jadi berasa biasa aja klo mesti 45 menitan di angkot, tapi ya posisi saya harus di sudut paling ujung angkot dengan jendela terbuka biar angin semriwing membelai jilbab ini 😀
Nah, jadi Senin kemaren itu beneran jadi pengalaman ihik buat saya yg memang mesti ditulis agar ingat kalau ternyata saya pernah diPHPin supir angkot -_-

Jadwal mengajar saya itu sampai pukul 18 tenggo, setelah isi absen, krasak krusuk, ambil uang transport, yaudah la ya menanti angkot di depan GO, dan saya udah tau aja bakal ditolak supir karena memang jam segitu udah sepi penumpang dan mereka juga banyak yg lebih milih pulang daripada mesti cuma bawa 1 atau 2 orang penumpang sampai Binjai. Setelah menunggu sekitar 15 menitan lewatlah angkot yg mengiyakan bakal mengantar saya sampai Binjai. Udah duduk manis d angkot, pasang headset stel musik, kok ya gak begitu lama si abang udah marah2 gak jelas, ternyata macet aja donk di Kuala itu, angkot gak bisa jalan sama sekali, ya sudah la ya, si abang milih mutar lewat jalan kecil ngelewatin sawah2, di tengah jalan sawah2 itu lah si abang  melontarkan kalimat yg buat saya pengen nangis saat itu juga tapi tetap berhasil ditahan.
Si abang bilang “Kak, kalau sepi gini sewa ku, gak sampai Binjai lah aku, macet begini pun gak akan ada sewa ku kak”.
Lhaa saya donk langsung bengong cuma bisa bales “Jadi Bang, aku gimana? Kakak2 ini kan cuma sampai disekitar sini aja kan ya”
“Kakak ku letakkan balik ke tempat yg tadi pas aku mutar balik”
“‘……….”
Iya saya cuma bisa diem tanpa kata, gak tau mau bales apa, sambil diliatin kakak2 yg lain, pandangan antara kasihan atau apalah ya.
Saya yg saat itu nasibnya gak jelas, manalah udah pukul 18.30 dan saya sekarang entah berada dimana, kalau pun saya dikembalikan ke tempat semula, di tengah macet2an itu, saya sama sekali tak terpikir siapa yg bakal menjemput, karena juga di rumah gak ada siapa pun, saya tinggal dengan nenek, pacar entah dimana keberadaannya, jadilah saya menggalau pasrah di angkot.
Kesel ngeliat sikap si abang angkot juga gak guna kan yaa, lagian kalau dipikir juga memang lah ya mana mau si abang cuma ngantarkan 1 orang penumpang yg cuma bayar 6ribu ini. Yg bisa saya lakukan saat itu ya cuma bisa pasrah sambil berdoa semoga ada jalan keluar tanpa harus dikembalikan ke GO unit Kuala itu.
Kenapa saya pasrah? Iyalah tadi kan nunggu si abang angkot ini juga lumayan cukup lama kan 15menit aja gtu, kemungkinan ada angkot lain dibelakang yg mau ngantarkan ke Binjai itu kecil, kemudian saya pulang sendiri, kalau lah ada teman seperjalanan dari GO mungkin saya gak akan galau, rute jalan yg dilalui juga lumayan, lumayan serem maksudnya, ada sekitar hampir 10menitan ngelewati sawit tanpa rumah penduduk. Bagi yg pernah ke Bukit Lawang pasti tau daerah ini bagaimana rupanya. Jadi ya saya cuma bisa melakukan 2 hal tsb ‘Pasrah n Berdoa’.

Setelah berhasil keluar dari jalan kecil sawah2 plus ada juga adegan macet nya, helllooooo di Kuala begitu bisa macet aja tanteee, 2 kali pulak -_- kemudian ya lanjut la ya adegan untuk nasib pulang saya berlangsung, si abang beneran udh gak mau ngantarkan saya ke Binjai, lewat begitu banyak angkot lain si Pembangunan Semesta, tapi tak ada satu pun yg mau berhenti setelah diteriakin sama si abg supir PHP, tapi Allah Maha Baik ya, Alhamdulillah akhirnya ada angkot lain yg mau kearah Binjai, saya segera diturunkan si abg supir disuruh pindah ke angkot belakang itu -_-

Setelah pengalaman ihik ini, saya jadi teringat cerita ceritut dengan seseorang, saat diperjalan pulang mengantarkan saya ke Binjai, disaat didepan kami ada angkot ngasal yg sok kebut2an dan akhirnya terjebak sendiri 😀 Katanya, andai aja supir angkot di Indonesia ini seperti di luar sana, yg supir2 nya digaji pemerintah, sehingga mereka semua tertib, gak ugal2an di jalan, gak sok kebut2an cari penumpang tanpa ingat kalau yg dibawa nya didalam juga penumpang bukan barang, pasti semua kekesalan di jalan bakal berkurang. Iya seandainya saja seperti itu ya, gaji tetap bulanan, gak perlu mikir tentang setoran, pasti umpatan dijalan tak pernah terlontar.
Ah ya seandainya saja~

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Seandainya bs seperti ity ya. Untung selamat sampai rumah

    1. siperibiru says:

      Basi skali baru ngbaca komen nya mbak 😀
      Smoga aja bsa y mbak suatu saat nanti, smoga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s