What do u think about me?

Judul bole nginggris tapi isi tetap pake bahasa 😀

Postingan kali ini saya ingin mendeskripsikan seseorang yg saat ditanya langsung saya gak punya satu kata pun untuk menggambarkan bgaimana beliau, iya saya bisanya cuma ditulisan gak pinter bicara langsung -_-

Menurut saya sosok yg akan yg deskripsikan sekarang masih terlalu singkat saya mengenalnya masih hitungan bulan, skitar 14 bulan, jadi penilaian hanya sekedar dari apa yg saya tau, lihat dan rasakan lah ya 😀

Dulu, saat saya masih berstatus sbagai mahasiswa, sungguh sedikit pun saya gak pernah suka dgn si bapak satu ini, di karenakan saat itu si bapak selalu masuk kelas terlalu cepat sehingga saya harus terburu-buru dari kosan k kampus, manalah saat itu posisi saya sbg sekretaris yg bertanggung jawab bawa absen kelas, apa tak makin sibuk saya setiap Jumat siang. Setiap minggu saya slalu sperti itu dan gak pernah berniat skali pun untuk datang cepat biar gak lari-lari ato pun ngos-ngosan naik k lantai 3, ya penyebabnya karena dari awal saya memang udah gak suka dgn si bapak manalah mau saya berubah kan, karena dalem hati saya dulu slalu bilang sperti ini ‘siapa suruh bapak itu datang kecepatan toh ini jg belum waktunya dia masuk kelas kok’ jadilah selalu setiap Jumat siang s sekretaris centil ini selalu diuber plus pake repetan merdu dari kosmanya karena telat itu, ya semakin lah double gak sukanya saya k si bapak ini.
Ditambah pulak beliau suka buat pertanyaan mendadak kalo lagi jelasin materi skalian nunjuk asal mahasiswa utk jawab pertanyaan itu, apa gak semakin zonk saya saat itu, duuh dari dulu sampe sekarang saya memang gak suka shock therapy tipe ini -_-
Sampai akhir semester saya masih tetap gak bergeming dengan label tidak suka itu walaupun teman sekelas saya banyak yg katanya terpesona sampai mempengaruhi saya dengan alesan mereka, toh nyatanya saya tidak berubah pendirian.

Dan ketika tiba masa akhir perkuliahan, masa dimana mahasiswa akhir harus menyelesaikan tugas terberatnya, di saat itu pula saya berasa dapat cobaan perkuliahan -_- Iya cobaan terberat yg saya rasakan selama 3 tahun kuliah, apalagi kalo bukan hari dimana pengumuman nama untuk penentuan pembimbing skripsi setiap mahasiswa, saya masih ingat hari itu ketika saya sedang duduk cantik dan mendapati hp saya ada sms masuk dari teman sekelas yg menginfokan siapa pembimbing skripsi saya duh saya merasa tak percaya. Iya beliau yg saya gak sukanya maksimal menjadi salah satu pembimbing saya, entah mimpi apa saya kemaren itu.

Ketika hari pertama kali pertemuan antara dosen pembimbing dengan mahasiswanya, saat itu saya berusaha mencari posisi duduk dibelakang plus tertutupi teman yg duduk di depan agar wajah saya tidak sempat dikenali beliau, alesan bodoh memang, tapi ya memang begitulah adanya saya saat itu 😀
Karena bagi saya hari-hari bimbingan dengan si bapak tidak akan mungkin menarik. Tapi kemudian pemikiran saya mulai sedikit berubah saat saya menjalani masa bimbingan dengan beliau.

Saat pertama kali saya menyerahkan draft proposal, gak pernah saya sangka kalo itu bakal dibongkar ulang, iya disalahin dari halaman awal sampe akhir oleh si bapak, membuat saya makin kesal maksimal, dan kejadian ini terus berlanjut setiap saya menemui beliau utk bimbingan meskipun tahap salahnya sudah mulai berkurang. Yang saya harus akui dari awal yaitu ilmu si bapak yg menurut saya sangat sangat banyak, yg membuat saya jadi mulai merubah penilaian ttg beliau. Yap, perlahan seiring dengan semakin seringnya saya bertemu dgn beliau serta mendiskusikan skripsi saya yg gak seberapa itu, saya mulai bisa menemukan titik dimana dulu saat teman-teman saya merasa terhipnotis karena pesona s bapak sehingga berharap beliau jadi pembimbing skripsinya, dan saya dengan perlahan mulai terkena pesona itu pula -_-

Dan sekarang, di waktu ini saya belum bisa membaca bahkan menebak bagaimana sifat dan sikap beliau meskipun saya telah mengenalnya secara kurun waktu ini, terlepas dari status saya sbg alumni dan beliau adalah dosen. Ya bagi saya, bapak yg satu ini masih terlihat abu-abu, tak bisa dideskripsikan hanya dalam sekejap. Terkadang s bapak bisa menjadi teman cerita yg nyaman bagi saya, dengan segala cerita gak penting yg terlontar dan komen-komen asal. Atau bahkan s bapak dapat berubah kembali menjadi seorang pendidik, saat saya bertanya soal-soal sulit atau materi yg kurang saya mengerti bahkan hal sepele yg bisa dicari di google, toh bapak ini tetap masih mau menjawab semua itu. Di bagian ini saya masih terkagum dgn ilmu beliau, seandainya ilmu itu bisa ditransfer dgn mudahnya ke saya mungkin saya gak akan ngerepotin s bapak sesering saat ini. Selanjutnya saya kadang merasa diperlakukan seperti seorang anak, ketika saya dinasehati berbagai hal, atau saat diselipkan kalimat ‘baik-baik disana’ diujung percakapan, ya ini mungkin hanya perasaan saya saja, entahlah. Bagi saya kata abu-abu di awal tadi untuk menjelaskan sisi lain dari s bapak yg belum bisa saya mengerti sampai skarang ini, dimana saat komen-komen gak penting terucap sehingga membuat dahi saya berkerut dan bahkan berpikir ‘apakah ini beliau yg sesungguhnya?’ Sejauh ini saya masih belum tau dan masih belum bisa menerka.

Bagi saya saat ini cukuplah kalimat ini untuk mendeskripsikan beliau, ‘A kind buddy, great lecturer and wise daddy’.

Menurut saya tak ada yg kebetulan di dunia ini, semua terjadi karena konspirasi semesta. Bagaimana dulu awalnya saya berada diposisi tak suka dengan beliau hingga sekarang terkagum dengannya. Biarlah semesta menuliskan kisahnya untuk saya seiring berjalannya waktu 🙂

So what do u think about me sir 😉

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Ahhh ending tulisannya manis banget

    1. siperibiru says:

      Waah, jadi malu dpat komen kyak gni 😀
      Mkasi kkak 😉

  2. arianamari says:

    Selalu butuh lebih banyak waktu tuk menyelami lorong2 and kisi2 kehidupan orang laen. Trus ketika kita akhirnya menilai seseorang, toh biasanya akan lebih banyak kelirunya drpd benarnya…. So?

    1. siperibiru says:

      Yap,sperti penilaian tika pada awalnya 😀

      Tulisan ini hanya pnilaian berdasarkan apa yg d rasa n dilihat selama kurun rentang waktu tersebut kan, masi butuh bnyak waktu untuk bisa bnar2 menilai sperti apa orang tsb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s